Ide dan Peluang Usaha Amplop Angpao Lebaran bisa Hasilkan Cuan

Ide dan Peluang Usaha Amplop Angpao Lebaran bisa Hasilkan Cuan

 


wirausahanesia.com - Lebaran sebentar lagi, salah satu kebiasaan saat Idul Fitri dari masyarakat Indonesia adalah berbagi wisit atau amplop angpao berisi uang untuk ponakan dan anak kecil tetangga sekitar rumah.

Kebiasaan ini awalnya hanya dilakukan oleh orang berkecukupan, namun sekarang dengan naiknya ekonomi masyarakat Indonesia sudah dilakukan nyaris semua kalangan.

Pasaran nominal uang yang diberikan beragam mulai dari pecahan 2.000, 5.000, 10.0000, 20.000 atau bagi yang mampu bahkan bisa 50.000 hingga ratusan ribu. Uniknya uang yang dibagikan adalah keluaran terbaru yang masih mulus dan beraroma khas uang annyar.

Untuk mendapatkan uang kertas baru ini sobat bisa datang menukar di kantor cabang Bank Terdekat atau bisa juga di penjaja jasa tukar uang baru yang biasanya ada di jalan protokol kabupaten dan kota.

Nah budaya ini bisa jadi ide dan peluang usaha buat sobat, yaitu menjual amplop kecil dengan desain khusus tema Idul Fitri. Sebagai pembanding amplop serupa ukuran kecil banget di minimarket dibanderol dengan harga 3.500 isi 10 lembar dan yang ukuran agak besar 10.500 isi 5 pcs.

Amplop ini dibuat dengan bahan kertas yang beragam, untuk yang ukuran kecil dengan harga 3.500 dari kertas HVS dan yang besar dari kertas art paper atau CTS yang terlihat lebih glossy.

Sobat bisa jadikan peluang usaha mulai dari menjual amplop sebagai reseller, beli di market place dalam jumlah banyak dan dijual secara ecer atau kalau mau lebih effort bisa menawarkan desain custome, misalnya desain dengan kata dan ucapan khusus, logo khusus, tema unik seperti plesetan brand atau acara tv terkenal.

Mumpung lebarang masih seminggu lagi, ide dan peluang usaha jualan amplop angpao lebaran masih ada kesempatan lho, selamat mencoba semoga laris manis ya guys.


Penulis
Nandar
YBM PLN UP3 Sukoharjo Gandeng SOLOPEDULI Berbagi Kebahagiaan untuk Anak Yatim

YBM PLN UP3 Sukoharjo Gandeng SOLOPEDULI Berbagi Kebahagiaan untuk Anak Yatim




wirausahanesia.com - Yayasan Baitul Maal (YBM) PT. PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Sukoharjo menyelenggarakan program sosial dengan menggandeng SOLOPEDULI. Acara yang diselenggarakan bertujuan untuk membagikan dana sosial dari YBM PLN UP3 Sukoharjo kepada lembaga-lembaga sosial, termasuk SOLOPEDULI.

Sinergi bersama ini dilaksanakan dalam kegiatan yang bertajuk "Silaturahmi dan Buka Bersama Ramadan 1445 Hijriyah", bertempat di Kantor YBM PLN UP 3 Sukoharjo, Madegondo, Grogol, Sukoharjo, Selasa (26/03/2024).

YBM PLN UP3 Sukoharjo menitipkan dana sosialnya kepada SOLOPEDULI dengan tujuan untuk memberikan santunan kepada anak-anak yatim/dhuafa di Ramadan 1445 Hijriyah 2024 ini. 

Penyerahan simbolis mock up dalam tajuk "Berbagi Kebahagiaan Bersama Yatim/Dhuafa" senilai 5 juta, diberikan oleh Manajer PT PLN UP 3 Sukoharjo, Aryta Wulandari, kepada Kepala Solopeduli Cabang Sukoharjo, Sumarno dan dihadiri perwakilan anak yatim/dhuafa dari luar panti SOLOPEDULI.

Program ini juga sesuai dengan program SOLOPEDULI yaitu penyaluran "2.500 Paket Cinta Yatim" kepada anak-anak di luar panti SOLOPEDULI.

Aryta Wulandari dalam sambutannya menegaskan bahwa dana program sosial ini merupakan zakat karyawan PT PLN UP 3 Sukoharjo yang dipotong setiap bulan dan dikelola YBM PLN UP 3 Sukoharjo.

"Kami menggandeng beberapa lembaga sosial, salah satunya SOLOPEDULI, untuk menyalurkan dana ini kepada yang berhak," jelas Aryta.

"Dengan kerja sama ini, kami berharap bisa menjadi jembatan kepada penerima manfaat yang sesuai dan tepat sasaran. Karena yang lebih paham terkait siapa yang berhak menerima manfaat dana zakat adalah lembaga amil zakat," pungkas Aryta.

Sementara itu Kepala Solopeduli Cabang Sukoharjo, Sumarno, menyampaikan ucapan terima kasih kepada YBM PLN UP 3 Sukoharjo. Ia mengungkapkan bahwa ini adalah kesekian kalinya YBM PLN UP3 Sukoharjo memberikan kepercayaan kepada SOLOPEDULI sebagai mitra dalam pengelola dana-dana sosial.

"Semoga sinergi ini bisa terus terjalin, dan bisa lebih banyak lagi masyarakat yang dapat merima kebermanfaatannya," ucap Sumarno dalam balasannya kepada Aryta.
Mahasiswa KKN Tematik UNDIP Inovasi Pembuatan Pakan Lele untuk Masyarakat Desa Rembun

Mahasiswa KKN Tematik UNDIP Inovasi Pembuatan Pakan Lele untuk Masyarakat Desa Rembun

 


wirausahanesia.comMahasiswa KKN Universitas Diponegoro Berhasil Mengembangkan Pakan Lele Inovatif Pada hari Jumat, 9 Februari 2024, salah satu mahasiswa Kuliah Kerja Nyata (KKN) Tematik Desa Rembun dari Universitas Diponegoro telah berhasil melaksanakan program kerja monodisiplin yang inovatif. Mahasiswa tersebut mengembangkan pakan lele menggunakan bahan-bahan lokal seperti nasi aking, tepung ikan, dan tepung jagung. 
 
Program kerja ini bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat desa dengan mengembangkan produk lokal yang memiliki nilai ekonomis tinggi serta ramah lingkungan. Melalui penggunaan bahan-bahan yang mudah didapat di sekitar desa, mahasiswa KKN ini berhasil menciptakan formula pakan lele yang berkualitas.  

Proses pembuatan pakan lele ini dilakukan dengan langkah-langkah yang teliti dan inovatif:

● Campur Tepung Ikan: Langkah pertama adalah mencampurkan tepung ikan murni dan tepung ikan semi steam untuk meningkatkan kandungan protein dalam pakan.

● Tambahkan Nasi Aking dan Tapioka: Selanjutnya, nasi aking yang telah difermentasi ditambahkan untuk memberikan sumber karbohidrat yang mudah dicerna. Penambahan tapioka juga dilakukan untuk meningkatkan kelekatannya.

● Campurkan Tepung Jagung: Tepung jagung ditambahkan sebagai tambahan sumber karbohidrat. Semua bahan kemudian diaduk rata hingga terbentuk campuran homogen.

● Penyesuaian Konsistensi: Jika campuran terlalu lembek, langkah selanjutnya adalah mengeringkannya atau memadatkannya agar lebih mudah diolah dan diberikan kepada lele.


Dengan menggunakan bahan-bahan lokal yang mudah didapat di sekitar desa, mahasiswa KKN ini berhasil menciptakan formula pakan lele yang berkualitas dan bernutrisi tinggi. Langkah selanjutnya adalah melakukan uji coba terhadap pakan ini untuk memastikan kualitasnya dalam mendukung pertumbuhan dan kesehatan ikan lele inovasi ini menunjukkan peran mahasiswa dalam menghasilkan solusi yang berdampak positif bagi masyarakat desa serta sektor perikanan lokal. Diharapkan, langkah-langkah inovatif seperti ini akan terus mendorong pembangunan dan kesejahteraan di tingkat lokal.

Menurut pernyataan dari mahasiswa tersebut, pembuatan pakan lele ini dilakukan sebagai upaya untuk memanfaatkan potensi sumber daya alam lokal serta meningkatkan kemandirian ekonomi masyarakat desa. Selain itu, pakan lele ini juga diharapkan dapat menjadi alternatif yang efektif dan efisien bagi para peternak lele di Desa Rembun.  

Langkah-langkah selanjutnya setelah berhasil menciptakan formula pakan lele ini adalah melakukan uji coba dan penelitian lebih lanjut untuk memastikan kualitas dan efektivitasnya dalam meningkatkan pertumbuhan dan kesehatan ikan lele. 

Diharapkan, inovasi ini dapat menjadi salah satu solusi untuk meningkatkan produktivitas sektor perikanan lokal dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat Desa Rembun.  Dengan adanya upaya nyata dari mahasiswa KKN Universitas Diponegoro ini, diharapkan akan semakin banyak lagi inovasi-inovasi yang lahir dari kolaborasi antara akademisi dan masyarakat dalam meningkatkan pembangunan di tingkat lokal.



Penulis: 
Hibban Nugroho (Ilmu Kelautan)

DPL: 
Fajrul Falah, S.HUM., M.Hum., 
Riris Tiani, S.S., M.Hum.,
Marwini, S.Hi., M.si

Lokasi KKN: 
Rembun, Pekalongan

Editor:
Achmad Munandar
Mahasiswa KKN Tematik KHDTK UNDIP Memanfaatkan Potensi Minyak Atsiri Serai Wangi Sebagai Obat Nyamuk Elektrik

Mahasiswa KKN Tematik KHDTK UNDIP Memanfaatkan Potensi Minyak Atsiri Serai Wangi Sebagai Obat Nyamuk Elektrik



wirausahanesia.comTanaman serai wangi (Cymbopogon nardus) mengandung minyak atsiri yang terkenal bermanfaat bagi manusia. Minyak atsiri serai wangi mengandung komponen utama berupa sitronelal, dan geraniol yang dapat mengusir nyamuk. Minyak atsiri serai wangi berwujud cair dengan warna kuning dan memiliki aroma yang khas. Minyak atsiri dapat dihasilkan melalui proses penyulingan dari bagian batang dan daun tumbuhan serai wangi. Dengan ditambahkannya minyak atsiri ke dalam suatu produk dapat meningkatkan nilai jual produk tersebut. 

Salah satu mahasiswa KKN Tematik KHDTK Undip di bawah bimbingan Prof. Dr. Hermin Pancasakti Kusumaningrum, S.Si., M.Si., Prof. Dr. Ir. Muhammad Zainuri, DEA, dan Prof. Dr. Ir. Sri Puryono Karto Soedarmo, M.P., yang bernama Chika Aureli Rasyl, telah berhasil mengoptimalkan potensi minyak atsiri serai wangi dalam pembuatan obat nyamuk elektrik. Obat nyamuk elektrik dari serai wangi ini dapat mengusir nyamuk di dalam ruangan dan dapat menyegarkan aroma ruangan. 

Untuk meningkatkan daya tarik konsumen, diberikan penambahan aroma dari minyak esensial lain seperti lavender dan lemon pada obat nyamuk elektrik tersebut. Terdapat dua varian berbeda, yaitu citronella lavender dengan kandungan minyak atsiri serai wangi dan lavender, serta citronella limonene dengan campuran minyak atsiri serai wangi dan lemon. Kedua varian tersebut sama ampuhnya dalam mengusir nyamuk dan memiliki aroma segar yang diminati banyak orang. 

Produk obat nyamuk elektrik dapat menjadi salah satu solusi pencegahan wabah demam berdarah (DBD), terutama di musim penghujan. Musim hujan dapat memunculkan genangan-genangan air di sekitar rumah yang merupakan tempat favorit bagi nyamuk untuk bertelur. Penggunaan obat nyamuk elektrik ini di dalam rumah dapat menghalau nyamuk untuk masuk ke dalam rumah karena aroma yang tidak disukai oleh nyamuk.

Cara pembuatan obat nyamuk elektrik ini cukup sederhana. Tanaman serai wangi harus disuling terlebih dahulu untuk mendapatkan minyak atsirinya. Kemudian minyak atsiri serai wangi tadi dicampurkan dengan bahan-bahan seperti propil paraben, propilen glikol, minyak lavender atau lemon, dan alkohol 70% sampai homogen dalam botol tetes berukuran 10 mL. Larutan yang sudah homogen tadi dapat langsung digunakan dengan bantuan alat humidifier atau diffuser yang juga dapat membantu menjaga kelembaban ruangan. Cukup tambahkan 5-10 tetes obat nyamuk elektrik ke dalam diffuser atau humidifier yang sudah diberi air.

Kemudian, diffuser tadi disambungkan ke aliran listrik dan produk pun sudah siap digunakan. 
Pemberian kemasan pada produk obat nyamuk elektrik ini pun cukup menarik dengan perbedaan warna label sesuai dengan varian yang ada. Pada varian citronella limonene, produk diberi label berwarna kuning dan oren yang merupakan warna khas dari lemon. Sedangkan pada varian citronella lavender, produk diberi label berwarna ungu yang merupakan warna khas bunga lavender. Terdapat logo D’ESSENSO yang merupakan label merk untuk setiap produk buatan mahasiswa KKN Tematik KHDTK Undip. 

Dengan adanya inovasi akan potensi penggunaan minyak atsiri ini, diharapkan dapat meningkatkan wawasan masyarakat sehingga lebih terampil dalam memanfaatkan potensi minyak atsiri yang nantinya bisa meningkatkan perekonomian masyarakat.




Editor:
Achmad Munandar
Nyobain Camilan Bakso Goreng Mekar Gokar Yohan Mulawarman Semarang

Nyobain Camilan Bakso Goreng Mekar Gokar Yohan Mulawarman Semarang




wirausahanesia.com - Semarang 21/02/2024. Hari ini saya berkesempatan mencicipi salah satu menu dari Gokar Yohan yang merupakan kepanjangan dari Bakso Goreng Mekar usaha kuliner besutan mas Widyo yang baru saja lauching di Mulawarman Semarang.

Menu yang saya coba namanya Gokar Saos Barbeque sebuah camilan yang sangat cocok untuk cuaca Semarang yang nyaris tiap sore hujan. Siang ini tanpa basa-basi langsung saya santap bersama kopi susu hangat, sebuah kombinasi yang pas.

Saos Barbeque mewah, serius dan pantas saja karena menurut mas Widyo semuanya handmade "gak akan ada yang bisa copy paste" jelas beliau lewat pesan whatsapp.


Buat sobat yang penasaran dengan kuliner baru sekitar Tembalang Mulawarman Smearang ini, langsung saja kunjungi storenya di Jalan Mulawarwan atau kalau males datang langsung bisa pesan lewat Whatsapp di nomor 0818-4010-80 bisa juga lewat aplikasi gofood, shopeefood, maxim dan grabfood.

Oh ya Gokar Yohan membuka kemitraan siapa tahu sobat ingin buka usaha tanpa ribet dan harus mulai dari nol.

Sebagai referensi berikut menu yang disajikan di Gokar Yohan Gokar Sedang: Gokar Besar, Baso Goreng Lumer/Moza, Baso Goreng Kribo?moza , Spagetti Bologninese/keju, Makaroni Bolognese/keju dan Es teh/Teh panas.

Oke sobat wirausahanesia, keren banget ya, selamat mencoba dan jangan lupa tulis pengalamanmu kalau nantis sudah nyobain juga ya.



Penulis
Nandar
Referensi Usaha Yang Laris Manis Saat Bulan Puasa dan Lebaran Patut Dicoba

Referensi Usaha Yang Laris Manis Saat Bulan Puasa dan Lebaran Patut Dicoba

 




wirausahanesia.com - Dalam setahun, setiap bisnis punya siklus masing-masing kapan waktu peak season dan kapan low season atau bahsa sederhananya kapan waktunya panen dan kapan waktunya "puasa". 

Sebagai contoh mereka yang menjual peralatan sekolah akan panen saat musim masuk sekolah dna pendaftaran siswa baru, yang artinya setahun bisa dua kali. Atau sebagai contoh mereka yang berbisnis souvenir wisuda bakal panen saat musim wisuda tiba.

Demikian juga ketika bulan puasa atau Ramadhan menjelang, bakal ada bebera jenis bisnis yang menuai panen dan laris manis, apa saja? yuk kita bahas Referensi Usaha Yang Laris Manis Saat Bulan Puasa dan Lebaran Patut Dicoba.


1. Sembako
Tingkat konsumsi di bulan puasa biasanya meningkat karena masyarakat makan sahur, buka puasa dan belum lagi sajian saat malam hari. Kebutuhan sembako akan meningkat maka wajar sering kali harga sembako akan naik saat bulan puasa.


2. Jajanan dan minuman ringan
Saat menjelang buka puasa, masayarakat punya kebiasaan ngabuburit dan buka bersama, biasanya jenis usaha jajanan pasar dan minuman akan laris, beberapa jenis minuman bahkan sangat identik dengan bulan puasa karena hanya dijual di saat buka puasa, sebut saja es degan, es buah, es kuwud, kolak, es campur, es cendol dawet dan sekarang mungkian akan ada pendatang baru yaitu es teh cup jumbo 3.000.


3. Kue lebaran
Karena harus menghidangkan keu di meja saat lebaran untuk menjamu saudara dan tetangga, masayarakat akan banyak membeli kue lebaran dan cookies, sangat potensial jualan produk ini.


4. Sirup dan minuman ringan
Pembaca pasti sangat paham, ada sebuah merk sirup yang iklanya akan muncul menjelang puasa dan lebaran, beberapa jenis minuman ini memang identik dengan lebaran, jualan minuman dan sirup bisa jadi peluang besar.


5. Baju lebaran
Lebaran rasanya kurang tanpa baju lebaran, biasanya jenis koko dan gamis akan laris manis, jadi patut dicoba jualan produk ini.


6. Amplop angpao wisit lebaran
Mirip imlek, kini lebaran juga identik dengan memberi angpao atau wisit untuk ponakan dan anak kecil tetangga sekitar. Jualan amplop dengan gambar lucu dan kartun bisa jadi peluang bisnis juga.


7. Hampers
Hantaran berisi kue dan minuman biasanya diberikan kantor untuk karyawana atau kolega bisnis, membuat paket hampers bisa jadi bisnis menggiurkan.



Demikian tadi sobat wirausahanesia postingan kita kali ini tentang Referensi Usaha Yang Laris Manis Saat Bulan Puasa dan Lebaran Patut Dicoba, semoga bermanfaat sampai jumpa.




Penulis:
Symon SPS
Analisis Sebab Harga Beras Mahal dan Langka di Indonesia

Analisis Sebab Harga Beras Mahal dan Langka di Indonesia

 



wirausahanesia.com - Semarang 20/02/2024. Bebepa pekan belakangan banyak warganet yang mengeluhkan naiknya harga beras dan pembelian yang dibatasi karena stok langka. Sempat muncul dugaan kelangkaan dan naiknya harga beras karena banyak diborong oleh politisi sebagai bansos jelang pemilu namun, tanpa bermaksud membela pemerintah, fenomena naiknya harga beras dan berkurangnya stok di pasarang adalah bagian dari efek domino global, mari kita analisis.

India, sebagai salah satu negara eksportir beras paling besar di dunia, sudah sejak tiga bulan lalu membatasi ekspornya. Bukan karena permintaan berkurang, justru lagi banyak-banyak permintaan. Akan tetapi kebijakan tersebut harus diambil untuk melindungi kebutuhan dalam negeri dan produksi dalam negeri yang tidak sebesar biasanya.

Selain kebutuhan dunia yang selalu bertambah seiring bertambahnya jumlah manusia, kelangkaan stok di dunia ini dipengaruhi beberapa sebab yaitu:


1. Kondisi alam
Afek global warming itu nyata, cuaca jadi tidak menentu setahun terakhir kita mengalami suhu panas tinggi dan musim kemarau panjang. Hal ini sangat berpengaruh pada porduk pertanian wabil khusus padi yang pertumbuhannya butuh suplai air stabil, untuk beberapa daerah yang mengandalkan air hujan sebagai pengairan, jelas produksinya agar terganggu dan fenomenan ini tidak hanya terjadi di Indonesia namun seuruh dunia.

Apesnya, saat musih hujan tiba dengan curah tinggi, banyak sawah yang tergenang banjir. Sebut saja wilayah demak yang kemarin banjir bandang, bisa perkirakan banyaknya lahan sawah yang bakal gagal panen.



2. Lahan sawah produktif menyempit
Jika sobat perhatikan dalam kurun beberapa tahun terkahir banyak sawah yang jadi rumah dan pemukiman, banyak faktor kenapa petani rela menjual sawahnya dan jadi perumahan namun yang pasti alih lahan ini akan mengurangi jumlah produksi padi dan beras.



3. Mahalnya biaya produksi
Untuk menghasilkan gabah dan beras, sekarang petani harus megeluarkan lebih banyak modal untuk bibit, pupuk, pestisida hingga upah buruh tani yang semakin naik. Sayangnya saat musim panen tiba tidak jarang pemerintah justru membuka kran impor beras sehingga harga jual gabah petani lokal anjlok dan keuntungannya makin tipis.


4. Kondisi geopolitik dan rantai distribusi
Konflik dan perang yang terjadi diberbagai negara sedikit banyak mempengaruhi produksi dan rantai distribusi. Biaya logistik semakin mahal dan barang semakin sulit pasokannya.


Demikian tadi postingan kami kali ini tentang Analisis Sebab Harga Beras Mahal dan Langka di Indonesia, mungkin sobat punya pendapat lain bisa share di kolom komentar. Semoga bermanfaat sampai jumpa.



Penulis
Symon SP
Peluang Bisnis Rongsok dan Barang Bekas Ramah Lingkungan Sekaligus Cuan

Peluang Bisnis Rongsok dan Barang Bekas Ramah Lingkungan Sekaligus Cuan

 



wirausahanesia.com - Manusia sebagai makhluk hidup untuk memenuhi kebutuhannya tanpa sadar setiap hari memproduksi sampah. Baik sampah organik maupun unorganik yang tidak serta merta bisa direduksi alam secara alami.

Bersama dengan kemajuan teknologi pengemasan makanan dan minuman, manusia setiap hari ikut andil memproduksi sampah dari kemasan hal yang dimakan dan diminum. Belum lagi aneka perabot elektronik yag telah rusak menambah daftar panjang rongsokan yang bakal jadi masalah bagi alam.

Sampah bagi banyak masyarakat dipandang sebagai masalah, bukan tanpa alasan karena faktanya memang demikian. Tapi bagi sebagian lagi sampah sama dengan cuan.

Bisnis barang bekas dan rongsokan ini bisa jadi cuan jika ditelateni, tapi sebelumnya harus effort untuk mencari dan mengumpulkan serta memisahkan mana sampah plastik, kertas dan kardus, logam serta elektronik.

Sekilo sampah bahan kertas, kardus dan plsatik kemasan botol minuman biasanya dihargai Rp 1.000-2.000 per kilo gram, nanti di pusat pengepul atau pabrik daur ulang bisa lebih mahal.

Untuk jenis logam seperti besi bakal lebih mahal lagi harganya tapi banyak peminatnya. Khusus sampah elektronik seperti handphone, laptop, komputer, printer atau lainnya biasanya bernilai 5,000 hingga 50.000 terggantung kondisi, sebelum didaura ulang biasanya bagian-bagian komponen yang masih bagus bisa gunakan lagi baik sebagai sparepart service atau dijual per bagian tertentu.

Beda lagi dengan elektronik rumah tangga seperti kipas angin misalnya, beberapa pengepul rosok yang telaten biasanya akan memperbaiki dan dijual sebagai barang second, jangan salah banyak lho peminatnya biasa disebut dengan preloved, thrifting atau secondhand.

Jika sobat tinggal di desa bisa berkeling dari rumah ke rumah menanyakan ada barang rosok apa untuk dibeli, jika sobat di kota bahkan bisa menemukan tukang rosok yang berkeliling hingga larut malam, karena banyak sampah plastik dan kertas yang dihasilkan.

Demikian tadi sobat wirausahanesia postingan kita kali ini tentang Peluang Bisnis Rongsok dan Barang Bekas Ramah Lingkungan Sekaligus Cuan, semoga bermanfaat sampai jumpa.




Penulis
Symon SPS
Mahasiswa KKN TIM I UNDIP Melakukan Pelatihan Pembuatan Visual Demografi Berupa Piramida Penduduk Kepada Perangkat Desa Tanggulanom, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah

Mahasiswa KKN TIM I UNDIP Melakukan Pelatihan Pembuatan Visual Demografi Berupa Piramida Penduduk Kepada Perangkat Desa Tanggulanom, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah

 


wirausahanesia.comPiramida Penduduk merupakan alat analisis untuk menggambarkan komposisi penduduk menurut umur dan jenis kelamin (struktur penduduk). Mengetahui struktur penduduk sangat penting bukan saja mampu mendeskripsikan jumlah penduduk menurut umur dan jenis kelamin. Namun, struktur penduduk menginformasikan gambaran keadaan agregat penduduk di suatu wilayah yang selanjutnya juga mencerminkan bekerjanya peubah - peubah demografi dan non-demografi. Kemungkinan bekerjanya peubah-peubah tersebut dapat diketahui melalui piramida penduduk.

Bentuk piramida penduduk yang berbeda menunjukkan adanya perbedaan peristiwa - peristiwa demografi seperti kelahiran, kematian, dan migrasi. Misalnya, kelahiran dan kematian, di sekitar kelahiran dapat dilihat pada bentuk balok pada piramida bagian bawah. Peubah non-demografi seperti kesehatan ibu dan penggunaan obat-obatan terlarang (narkoba) dapat juga menjelaskan bentuk balok pada piramida bagian Tengah. Bentuk-bentuk tersebut dapat dibandingkan di antara jenis kelamin serta antar tahun.

Oleh karena itu para Mahasiswa Tim KKN I UNDIP melakukan pelatihan kepada perangkat desa melalui program kerja monodisiplin yaitu dalam membuat Visual Demografi Berupa Piramida Penduduk agar dapat dipraktikan pada data-data kependudukan di Desa Tanggulanom. 

Pelaksanaan program ini dilakukan pada bulan Januari 2024 dengan metode sosialisasi dan bimbingan secara langsung kepada perangkat Desa Tanggulanom. Pelatihan ini ditargetkan langsung kepada perangkat desa agar ilmu tentang pembuatan dan penyusunan Visual Demografi berupa Piramida Penduduk ini dapat dimanfaatkan secara berkelanjutan di Desa Tanggulanom.





Editor:
Achmad Munandar
Mahasiswa KKN Tim I UNDIP 2024 Melakukan Pelatihan Manajemen Keuangan Kelompok Tani Di Desa Tanggulanom, Temanggung

Mahasiswa KKN Tim I UNDIP 2024 Melakukan Pelatihan Manajemen Keuangan Kelompok Tani Di Desa Tanggulanom, Temanggung



wirausahanesia.com - Manajemen keuangan adalah proses pengelolaan dan pengaturan sumber daya keuangan untuk mencapai tujuan keuangan yang diinginkan. Ini melibatkan perencanaan, pengawasan, pengorganisasian, pengendalian, dan pengambilan keputusan terkait dengan aspek keuangan. Pengelolaan keuangan usaha tani bertujuan membantu petani untuk merencanakan kegiatan usahatani tanaman yang berbeda yang dilakukan, mencatat angka realisasi dan perkembangan kegiatan usahatani tanaman, dan membandingkan angka realisasi dengan angka saat perencanaan.

Mahasiswa KKN Tim I UNDIP melakukan program kerja yang berbeda dengan tahun – tahun sebelumnya, pada tahun ini program kerja yang dilaksanakan berfokus pada pelatihan dan pemanfaatan sumber daya manusia agar program yang dijalankan dapat berlanjut di kemudian hari. Oleh karena itu Mahasiswa KKN UNDIP melakukan pelatihan Manajemen Keuangan pada Kelompok Tani di Desa Tanggulanom.

Desa Tanggulanom berada di lereng Gunung Sumbing dan rata-rata masyarakatnya bermata pencaharian sebagai petani dan peternak. Sehingga mendorong Mahasiswa KKN UNDIP untuk melakukan pelatihan manajemen keuangan agar dalam kelompok tani Desa Tanggulanom pengelolaannya lebih tertata. Pelatihan ini dilakukan dengan metode sosialisasi dan bimbingan langsung kepada anggota kelompok tani yang bertempat di Balai Desa Tanggulanom pada selasa 23 januari 2024. 




Editor:
Achmad Munandar
Mahasiswa KKN Tim 1 Universitas Diponegoro Tahun 2024 Jurusan Arsitektur : Membuat 3D Pendopo Petilasan Kali Lerek Bersama Perangkat Desa Jetis, Kec. Selopampang, Kab. Temanggung

Mahasiswa KKN Tim 1 Universitas Diponegoro Tahun 2024 Jurusan Arsitektur : Membuat 3D Pendopo Petilasan Kali Lerek Bersama Perangkat Desa Jetis, Kec. Selopampang, Kab. Temanggung

 



wirausahanesia.comPetilasan adalah adalah istilah yang diambil dari bahasa Jawa (kata dasar "telas" atau bekas) yang menunjuk pada suatu tempat yang pernah disinggahi atau didiami oleh seseorang (yang penting). Menurut warga setempat, petilasan di Desa Jetis merupakan makam seorang ibu dari kepala desa terdahulu. 

Desa Jetis memiliki tradisi gotong royong, yang salah satunya berlokasi di Petilasan Kali Lerek. Setelah gotong royong, para warga akan berkumpul dan makan bersama. Sehingga, perangkat Desa Jetis berencana membuat pendopo petilasan agar warga dapat berkumpul dengan nyaman. 

Baiq Alya Maharani (22), KKN Tim 1 Universitas Diponegoro Tahun 2024 dari Jurusan Arsitektur mengusulkan program kerja ini, sebagai gambaran untuk perangkat desa dan warga desa mengenai visualisasi 3D pendopo Petilasan Kali Lerek. Untuk mewujudkan hal itu, mahasiswa tersebut membuat program kerja pelatihan dan pendampingan pembuatan 3D pendopo petilasan Kali Lerek menggunakan aplikasi sketchup. 

Dalam pelaksanaan mahasiswa berdiskusi bersama kepala dan perangkat desa untuk menghasilkan desain yang sesuai kebutuhan masyarakat agar pembangunan dapat berjalan dengan baik. Pelaksanaan program dibagi menjadi dua tahap, yaitu membuat pendopo sederhana bersama perangkat desa menggunakan aplikasi sketchup dan presentasi hasil desain 3D Petilasan Kali Lerek.



Editor:
Achmad Munandar
Mengenalkan Konsep Green Building, Mahasiswa KKN Universitas Diponegoro Melakukan Pelatihan dan Pendampingan Green Building Menggunakan EDGE APP di Desa Jetis

Mengenalkan Konsep Green Building, Mahasiswa KKN Universitas Diponegoro Melakukan Pelatihan dan Pendampingan Green Building Menggunakan EDGE APP di Desa Jetis

 




wirausahanesia.comTemanggung - Mahasiswa KKN Universitas Diponegoro Tim 1 Tahun 2024 memperkenalkan konsep green building atau bangunan hijau sebagai progam kerja monodisiplin di Desa Jetis, Kecamatan Selopampang, Kabupaten Temanggung. Dalam pelaksanaan program kerja ini, mahasiswa melakukan pelatihan dan pendampingan kepada perangkat desa.

Pemanasan global adalah suatu masalah yang menjadi perhatian khusus oleh berbagai negara. Hasil studi yang dilakukan oleh International Energy Agency (IEA), pengoperasian gedung menyumbang 30% konsumsi energi  dan 26% emisi global (8% merupakan emisi langsung gedung dan 18% emisi tidak langsung dari produksi listrik dan panas yang digunakan gedung). Pada tahun 2022, penggunaan energi sektor bangunan meningkat sekitar 1%. Maka dari itu, mengurangi sumbangan gas emisi penyebab pemanasan global muncul konsep bangunan hijau. Konsep green building ini diharapkan dapat menciptakan ruang yang mendukung kesehatan manusia dan ramah lingkungan.  

Salah satu mahasiswa KKN Universitas Diponegoro dari jurusan arsitektur, Baiq Alya Maharani (22), pada pelaksaan program kerja pelatihan dan pendampingan konsep green building dalam konservasi energi ini, dilakukan dua tahap. Tahap pertama yaitu pemberian materi mengenai konsep green building dan pengenalan EDGE APP yang diikuti oleh perangkat desa. Lalu, tahap kedua yaitu pelatihan dan pendampingan perhitungan konservasi energi menggunakan EDGE APP. 

Menurut salah satu perangkat desa, Bapak Sarmin, beliau mengungkapkan bahwa konsep bangunan hijau ini merupakan ilmu yang baru dan sangat menarik untuk diketahui dan dipelajari karena sangat bermanfaat untuk kehidupan kedepannya, terutama di Desa Jetis, tuturnya ketika mahasiswa menjelaskan mengenai program kerjanya. Hasil program kerja ini berupa modul green building dan cara menggunakan EDGE APP yang kemudian diserahkan kepada perangkat desa.




Editor:
Achmad Munandar

Mahasiswa KKN Undip Tim I 2024 Melakukan Kegiatan Belajar Mengajar Tambahan di Balai Desa Kebonagung Guna Menambah Wawasan

Mahasiswa KKN Undip Tim I 2024 Melakukan Kegiatan Belajar Mengajar Tambahan di Balai Desa Kebonagung Guna Menambah Wawasan

 


wirausahanesia.com - Mahasiswa KKN Undip Tim I 2024 Melakukan Kegiatan Belajar Mengajar Tambahan di Balai Desa Kebonagung Guna Menambah Wawasan. Pendidikan merupakan kegiatan penting bagi perkembangan sumber daya manusia. 

Proses belajar mengajar menghasilkan interaksi antara berbagai komponen. Belajar tambahan merupakan salah satu sumber belajar yang membantu siswa dalam memecahkan masalah dalam proses pembelajaran yang tidak hanya dilakukan di sekolah. Kegiatan ini dilaksanakan setiap hari Senin. 

Dalam pelaksanaannya peserta yang hadir tidak hanya dari anak SD tetapi dari TK sampai SMP, para peserta diberikan penjelasan mengenai sejarah, dilanjutkan dengan mengerjakan pekerjaan rumah setelah itu pemaparan materi dan diakhiri dengan sesi tanya jawab.
 
Kegiatan tersebut dilakukan guna menambah wawasan dan meningkatkan daya berpikir kritis. Desa Kebonagung tidak mempunyai Sekolah Dasar oleh karena itu, kegiatan belajar mengajar tambahan ini diharapkan dapat membantu para siswa dalam mendapatkan informasi-informasi dan pengetahuan yang lebih luas.




Penulis: 
Shiva Ayesha 
Sejarah (FIB)


Editor:
Achmad Munandar
Mahasiswa KKN Undip Tim I 2024 Membantu Program 0 KM Dukcapil di Desa Kebonagung, Memudahkan Urusan Administrasi Kependudukan hanya dari Rumah

Mahasiswa KKN Undip Tim I 2024 Membantu Program 0 KM Dukcapil di Desa Kebonagung, Memudahkan Urusan Administrasi Kependudukan hanya dari Rumah




wirausahanesia.com - Desa Kebonagung, Kecamatan Selopampang, Kabupaten Temanggung (10/01/2024) - Mahasiswa KKN Tim I Universitas Diponegoro berpartisipasi membantu salah satu program Dukcapil, yaitu Program 0 KM. Pelaksanaan kegiatan dimulai dengan sosialisasi oleh Dukcapil mengenai program 0 KM. Kemudian, dilanjutkan dengan diskusi dan pemaparan program oleh Tim KKN Undip kepada perangkat Desa Kebonagung. 

Diskusi bersama perangkat desa menghasilkan kesimpulan bahwa Desa Kebonagung telah memenuhi target yaitu 25%. Sehingga dalam kebelanjutan pelaksanaan program, Tim KKN Undip Desa Kebonagung membantu dalam sinkronisasi dan penambahan anggota baru pada APDK. APDK ini disiapkan langsung oleh Dukcapil untuk membantu tugas administrasi data kependudukan. Pada input anak baru lahir, maka akan ditambahkan sebagai anggota keluarga baru pada APDK. Input orang meninggal dan pindah keluar Desa Kebonagung, akan menghapus data dari APDK. Sedangkan untuk penduduk pindah atau datang ke Desa Kebonagung, akan ditambahkan sebagai KK baru.

Program Dukcapil menghadirkan hal positif yaitu pelayanan “realtime” atau ketepatan pada seluruh layanan kepengurusan administrasi kependudukan. Dengan kemudahan layanan tersebut, masyarakat dapat mengurus administrasi kependudukan secara efektif dan efisien, serta menciptakan sinergitas dan hubungan baik seluruh elemen masyarakat.




Penulis:
1. Adelina MGD Nainggolan (Akuntansi – FEB)
2. Ainun Hidayah (Teknik Sipil – FT)
3. Aisyah Zahra Difa’ul Haq (Arsitektur – FT)
4. Hilyatul Aulia El Azizi (Matematika – FSM)
5. Ibnu Achmad Fauzan (Peternakan – FPP)
6. Lailatul ‘Aziizah (Akuntansi – FEB)
7. Shiva Ayesha (Sejarah – FIB)

Dosen Pembimbingan Lapangan: 
Dr. dra. Rr. Hermini Susiatiningsih., M.Si

Lokasi KKN: 
Desa Kebonagung, Kecamatan Selopampang, Kabupaten Temanggung

Editor:
Achmad Munandar